Blog Tentang Budidaya dan Cara Menanam Berbagai Buah dan Tumbuhan

Sunday, 4 September 2016

Cara Bercocok Tanam Selada Secara Hidroponik

Selada adalah salah satu tanaman yang kerap ditanam secara hidroponik selain sawi, kembang kol, dan kangkung. Selain masa panennya yang terhitung cepat, yakni 3 sampai 4 bulan, selada juga termasuk mudah perawatannya. Sayur yang nama latinnya Lactuca sativa ini memang sangat digemari baik sebagai menu lalapan, komposisi bahan salad, maupun isian burger. Tidak heran kalau permintaan pasar akan sayuran selada cenderung tinggi.

Cara Bercocok Tanam Selada Secara Hidroponik
Untuk daerah tanam, selada merupakan tanaman yang cocok hidup di daerah dataran rendah sampai dataran tinggi.  Jika anda ingin menanam selada secara hidroponik, berikut kami paparkan cara bercocok tanam selada secara hidroponik yang baik dan memiliki tingkat kesuksesan tanam cukup tinggi:
  • Pertama-tama, yang harus anda lakukan adalah menyiapkan peralatan hidroponik. Pada tutorial kali ini kami menggunakan botol bekas sebagai bahan utamanya. Selain botol bekas, yang perlu anda siapkan adalah tanah, pupuk, air, sumbu, gunting, dan oaku atau solder.
  • Potong botol menjadi dua bagian. Potonglah pada bagian bahu botol dengan gunting. Pada tutup botol, lubangi dengan paku atau solder. Lubang yang dibuat di tutup botol berukuran kira-kira 1 cm diameternya. Lubang ini nantinya akan dijadikan lubang sumbu.
  • Pada bagian bahu botol, buatlah lubang juga dengan solder atau paku. Namun, lubang yang ini kecil saja, seukuran paku. Kemudian, masukkan sumbu ke lubang di tutup botol.
  • Isikan air pada bagian bawah botol, lalu letakkan bagian atas botol diatasnya secara terbalik seperti corong. Pastikan sumbu bagian bawah menyentuh air.
  • Langkah selanjutnya adalah campurkan pupuk dan tanah sampai merata, lalu masukkan ke bagian atas botol.
  • Tanamlah bibit selada yang telah anda siapkan di media tanam, Proses menanam selada secara hidroponik dengan botol pun sedah selesai.
  • Letakkan tanaman di tempat yang terpapar sinar matahari tetapi tidak terkena hujan. Saat tanaman selada sudah mulai besar, tentunya kebutuhan akan nutrisinya semakin meningkat sehingga perlu pemupukan ulang.
Ada satu hal yang perlu anda perhatikan saat bercocok tanam secara hidroponik, yaitu nyamuk. Karena hidroponik menggunakan air sebagai salah satu komponennya, seringkali nyamuk akan berkembangbiak disana. Untuk mengatasinya, gantilah air nutrisi secara berkala agar jentik-jentik nyamuk tidak bisa berkembang didalamnya.

Demikianlah cara bercocok tanam selada secara hidroponik yang dapat dibagikan oleh tim redaksi. Semoga bermanfaat dan dapat menyalurkan hobi bercocok tanam ya.

Cara Bercocok Tanam Selada Secara Hidroponik Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Vani Oktaviana